Mengembalikan Jati Diri Bangsa Pengemis



Share
Mengembalikan Jati Diri Bangsa PengemisSentuhan terakhir menyentil keyword unique mengembalikan jati diri bangsa pengemis, mudah-mudahan belum terlambat untuk memberikan sedikit support bagi sahabat muda kita yang sedang menghadapi ujian dan tidak mempunyai cukup waktu melakukan optimasi maksimal di kontes seo yang mempertandingkan kata kunci "mengembalikan jati diri bangsa".

Agak terlambat memang mengejar kata kunci unique milik kompetitor di beberapa jam terakhir ini, akan tetapi mencoba untuk memberikan sedikit sundulan di kata "jati diri bangsa pengemis" lebih berarti daripada tidak sama sekali. Karena ada unsur Partai Kaifang alias Pengemis di postingan ini, saya akan sedikit mengutip berita yang berhubungan dengan pengemis.
anak jalanan yang menjadi pengemis, pengamen, pengasong, dan lain sebagainya sangat mudah dijumpai di kota besar seperti Jakarta. Begitu banyak faktor yang menjadikan mereka sebagai pekerja jalanan yang keras dan beresiko, seperti membantu ekonomi keluarga, menjadi korban penculikan, dipaksa bekerja orang lain, dan lain sebagainya.

Seharusnya yang mereka lakukan adalah belajar dan bermain seperti layaknya anak-anak seumur mereka tanpa harus mencari uang untuk dapat tetap bertahan hidup. Masa depan Bangsa dan Negara Indonesia terletak di tangan generasi penerus. Kualitas SDM yang rendah sangat berpengaruh pada kondisi negara kita tercinta ini baik saat ini maupun di masa yang akan datang.

Salah satu hal kecil yang bisa kita lakukan untuk membantu anak-anak kecil yang bekerja sebagai pengamen cilik, pedagang asongan, pengemis, dan lain sebagainya di jalanan adalah dengan tidak memberi mereka uang serta memberi tahu orang lain untuk tidak memberi juga walaupun merasa sangat kasihan.

Apabila tidak ada satu orang pun yang memberi mereka uang, maka anak-anak jalanan tersebut tidak akan ada. Alangkah lebih baik jika uang tersebut kita kumpulkan untuk membantu biaya pendidikan mereka daripada kita membantu biaya foya-foya preman yang mempekerjapaksa anak di bawah umur, biaya hidup orangtua yang memaksa anaknya bekerja di jalan sedangkan mereka hanya melihat dari jauh, dan lain sebagainya. Jika mereka terbiasa mendapat uang mudah dari bekerja di jalan, maka mereka setelah besar / dewasa kelak akan tetap menjadi pekerja jalanan.

- Musnahkan Anak Jalanan, Ciptakan Anak Yang Berguna Bagi Bangsa Dan Negara -



2 Komentar:

KLIK UNTUK MENAMPILKAN SEMUA KOMENTAR


IHSAN said...

semoga dia menang

sukses

evi said...

Thanks for your information..Godbless

Post a Comment

Silahkan Komentar Nye-Pam terpaksa saya Hapus.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...