Gunung Merapi Meletus, Mbah Maridjan Terjebak?



Share
Gunung Merapi meletus pukul 17.23 WIB. Seluruh penduduk telah diungsikan ke tempat yang aman. Namun, juru kunci Gunung Merapi Mbah Maridjan dikabarkan tidak turut turun saat evakuasi berlangsung. Ia kukuh memilih bertahan dan tirakatan di masjid dekat rumahnya di Kinahrejo, Dusun Kinahrejo, Umbulharjo, Cangkringan, Sleman, Yogyakarta.

"Mbah Maridjan diduga terjebak di Masjid Kinahrejo, yang terletak di samping rumahnya," kata Agus, asisten Mbah Maridjan, saat dihubungi VIVAnews.com pukul 20.30 WIB, Selasa, 26 Oktober 2010.

Diceritakan Agus, saat sirine berbunyi tanda gunung meletus, ia dan keluarga Mbah Mardijan dan beberapa orang yang terakhir bertahan di rumah juru kunci tersebut memutuskan turun dengan mengendarai dua mobil sampai ke tempat aman.

Sampai di tempat evakuasi, dua orang yakni Tutur dari PMI Bantul, Yogyakarta dan Yuniawan Nugroho (Wawan), wartawan VIVAnews.com, berinisiatif untuk menjemput paksa Mbah Maridjan yang masih berdoa di masjid.


"Mereka berdua naik mobil ke atas menjemput Mbah Maridjan. Namun, saat ini kami kehilangan kontak dengan mereka. Kami duga mereka terjebak, karena awan panas sudah sampai ke kediaman Mbah Maridjan," katanya.

4 Komentar:

KLIK UNTUK MENAMPILKAN SEMUA KOMENTAR


habib said...

semoga para korban yg wafat diterima disisi Allah sebagai Mujahid.....amiin

Nancy said...

Selamat jalan mbahj marijan, semoga mendapat temat mulia disisiNya...

Mencari ridho Allah semata said...

Mas, saya tinggal di Jogja deket UGM. Tadinya mau baca soal Merapi, tp tersesat di topik SEO. Saya baru bikin blog di blogspot 1 bulan lalu, dg niat baik tdk cari sensasi. Tp krn curiousity saya jadi "terjebak" membalik judul blog dg judul halaman, dan ikutan submit di webmaster tool (baru hari ini, gara2 kerjaan libur, ada hujan pasir). Ketawa aja melihat tulisannya... ma kasih ya, banyak membantu mengertikan aliran putih, abu2, atau hitam (boleh liat site saya, kalo sibuk gak maksa, bisa dilihat saya aliran apa, terima kasih...)

bolehngeblog said...

Saya sedih sekaligus marah dengan kelakuan beberapa orang yang menjadikan musibah gunung meletus di merapi dan bencana gempa di mentawai sebagai sarana "wisata". hal ini terungkap pada saat wartawan PR mewawancarai masyarakat di sekitar merapi, yang menyatakan bahwa banyak sekali masyarakat dari luar kota yang sengaja datang dengan kendaraan ke merapi untuk berwisata saja...tega banget ya mereka...

Post a Comment

Silahkan Komentar Nye-Pam terpaksa saya Hapus.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...