Vagina Wanita dan Mr. P



Share
Vagina Ide Penciptaan Vagina alias 'Pusat Kosmos' Wanita sungguh luar biasa, Tuhan Maha Kreatif, ia mampu menciptakan konsep agung di balik wujud yang begitu sepele dan berbau tak harum'

Cahaya Allah yang dititipkan kepada tubuh dan hakikat wanita, hanya boleh dipancarkan melalui surat nikah, kalau tanpa tarikat pernikahan, cahaya itu menjadi mudarat alias malapetaka.

Oleh karena konsep Tuhan memang demikian sejak semula, maka dalam hal berzina Tuhan bukannya berfirman "Jangan berzina!" melainkan "Jangan dekati Zina!" artinya segala kreativitas budaya yang mengorientasikan perilaku manusia menuju kemungkinan perzinaan, tidak diperkenankan oleh Tuhan.

Larangan itu semata-mata agar hidup manusia tidak terlalu celaka, kalau Tuhan sendiri sih tidak rugi apa-apa. cuek saja biar di depan matanya melintas penari telanjang dari Fhilipina atau Butterflies Ancol menyingkap-nyingkapkan roknya sambil menunjukkan Vagina atau 'pusat kosmos'nya dan berkata' ' Ini sedap lho !'

Sekali lagi Tuhan enggak butuh apa-apa, tidak tergiur, tidak menyesal, tidak untung dan tidak rugi."

"Mengapa mencampuradukkan Tuhan dengan soal pornografis begitu ?"

"Apa yang tidak diliputi Allah ? Apa yang tidak di dalam Allah dari segala semesta ini ? Tuhanlah yang menciptakan Vagina / 'pusat kosmos wanita' dan meninggikan derajat nilainya bagi dialog kudus antara lelaki dan wanita.

Tuhan pulalah yang merancang ide labia mayora, ovum, G-Spot, Linea Alba dan Sperma.
Dan meletakkan sebagai kartu amat penting bagi kelangsungan sejarah umat manusia.

Yang mana yang pornografis ?

Yaitu ketika engkau melakukan kekeliruan dalam meramu syariat dengan hakikatnya.

Hakikat ialah realitas alam, syariat ialah realitas sosial.

'Pusat Kosmos' wanita adalah realitas alam, bagaimana memperlakukannya itu bernama atau menghasilkan realitas sosial.
Kalau seorang suami mengelus-elus dan mengendus-endus pusat kosmos istrinya di kamar pengantin sampai sesak napas, tidaklah terjadi peristiwa pornografis apapun.

Pornografi baru terjadi kalau engkau mengintip mereka, sebab 'syariat mengintip' mu itu melanggar 'hakikat ketelanjangan kasih' mereka.
Pornografi juga ketika 'pusat kosmos' itu dibukakan bagi lelaki yang bukan suaminya, baik di jalan umum, di depan kamera film, di web-site / blog porno, maupun di ranjang prostitusi.

Seperti halnya Mr. P kamu ! Jangan dikeluarkan dari celana di tengah jalan besar, pasar atau di depan web cam. Kerena Mr. P itu suci, privat, kesucian dan hakikatnya terjaga dengan cara tidak dipamer-pamerkan. Mr. P itu ciptaan Allah yang merupakan piranti utama 'keturunan serta kenikmatan'

Kawan saya disuguhi Playboy bilang masya Allah, tapi dia amat-amati juga. Halaman pertama bilang "Haram!" Kedua "Haram!"
Diteruskan juga sampai halaman terakhir, cuma intonasi haramnya meng-anti klimaks.

Silahkan pilih apakah kita harus tidak bimbang dan ragu, tidak perlu hemat dengan nilai atau badan kita ? Kita tuntaskan kenikmatan sampai habis ... sampai kemanusiaan kita bangkrut ?

Cuma, kalau ada orang yang absen, saya sekarang mau ikut. Saya memang ada keperluan lain yang tidak kalah 'menggairahkan'.


sorce : EAN : Jombang

2 Komentar:

KLIK UNTUK MENAMPILKAN SEMUA KOMENTAR


Adhini Amaliafitri said...

Artikel ini bagus!! :) gaya penceritaannya terkesan sangat hati2 menjaga makna demi makna yg dapat timbul dari rangkaian kalimat yg ada. Isi yg saya tangkap ialah wejangan2 untuk saling mengingatkan agar kita tidak terjerumus dalam kubangan zina, tp dituturkan dengan gaya penulisan yg lugas, ilmu yg memadai dan tdk.terkesan menggurui.

Nice posting kawan...
Thx for remembering me! ^_^

ansi said...

Luar biasa... bahasa yang menggigit, mendalam, namun tegas dan kata lugasnya menempel dimemori...

Post a Comment

Silahkan Komentar Nye-Pam terpaksa saya Hapus.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...