Dialog AdSense di Citibank



Share

Ada kejadian menarik saat minggu lalu mengambil dana Google Adsense yang sudah cair di Citibank, Surabaya.


Mbak Teller A: (berbicara ke mbak teller di sebelahnya) Ini mbak, kalau mau berguru AdSense, ke mas Cosa Aranda aja.

Mbak Teller B: (ngintip tumpukan uang yang cair) Wih curang, kamu kok sudah dapet banyak gitu?

Saya: (tersenyum manis sambil menahan diri supaya gak ge-er, hehehe)

Customer Teller B: (ikutan ngintip dana yang cair)

Mbak Teller B: Emang bisa dapet segitu banyak punya berapa website? Setiap hari nulis berapa artikel?

Saya: Gak banyak kok, cuman beberapa situs aja.

Mbak Teller B: Ah gak mungkin, kalau dapetnya sampe segitu pasti punya ratusan website. Emang udah ngumpulin berapa poin sampe hasilnya segitu banyak?

Saya: (bengong) Poin apaan mbak?

Customer Teller B: (bengong juga)

Mbak Teller B: Ya itu, poin penghasilan.

Mbak Teller A: Setiap iklannya ada yang ngeklik kan itu dapet poin katanya.

Saya: Oh, bukan mbak, itungannya udah langsung duit kok. Dolar, eh sen lebih tepatnya. 50 sen, 80 sen. Ada yang lebih dari satu dolar sih, tapi jarang dapetnya.

Mbak Teller A: Oh gitu. Emang siapa yang nentuin berapa dapetnya?

Saya: Advertiser, jadi masing-masing pemasang iklan bisa nentuin sendiri mereka mo ngasih berapa ke yang maen AdSense. Emang mbak B udah ikut AdSense juga?

Mbak Teller B: Belum, baru tanya-tanya aja.

*halah*

Customer Teller B: (masih bengong)

Mbak Teller A: (nyodorin bukti tanda terima dana) Ini mas, tanda tangan dulu.

Saya: Tanda tangannya jelek gpp ya mbak? Tangan saya lagi bengkak soalnya.

Mbak Teller A: Wah iya, kok bisa biru memar gitu semua mas?

Saya: Kebanyakan nulis artikel mbak, hehehe.

Mbak Teller A dan B: (ketawa)

Customer Teller B: (masih tetep bengong)

Saya: (sambil masukin duit ke amplop) Ya udah kalo gitu mbak, makasih ya.

Mbak Teller A: Iya, sama-sama mas.


Sebagai orang yang masih belum berkecimpung langsung di dunia Google AdSense, wajar saja bila terjadi kesalahpahaman konsep seperti yang dialami oleh mbak Teller B di atas. Entah baca buku AdSense yang mana lagi itu sampai ada konsep poin segala. Yah semoga setelah kemarin diberi penjelasan, yang bersangkutan gak salah paham lagi :)

Dan mengenai jumlah situs web, untuk kesekian kalinya perlu saya katakan bahwa tidak ada hubungan antara jumlah penghasilan yang besar dengan jumlah situs Anda yang dimonetisasi. Satu situs web dengan penghasilan 3 digit per hari bagi saya bukanlah hal yang aneh. Intinya, lebih baik punya sedikit situs yang dikembangkan dan dioptimasi dengan baik daripada punya banyak situs yang tidak terawat. Of course, lebih bagus lagi kalau punya banyak situs dan semuanya terawat dengan baik :)

Yang perlu diingat, kemampuan manusia ada batasnya. Punya banyak situs tidak sekedar perlu perhatian dan tenaga ekstra, melainkan SUPER ekstra. Bisa mengurus 5 situs dengan baik bukan berarti Anda mampu mengurus 10 situs dengan baik pula. Itu adalah sebuah kesombongan dan saya termasuk yang sudah merasakan buah pahit dari kesombongan tersebut. Wajar kok apabila kita mencari pegawai untuk proses content writing apabila kita punya banyak situs yang menjanjikan dari sisi monetisasi.

Quantity does matter, but only if the quality is equal.

PS:

(1) Bulan depan bawa brosur kursus bisnis internet-nya CAN ah kalau ke Citibank lagi :D

(2) To customer teller B, maaf ya, gara-gara mbak Tellernya ngobrol dengan saya, Anda jadi dicuekin, hehehe.

Artikel ini ditulis oleh Cosa Aranda dan pertama kali dipublikasikan pada tanggal 10 August 2008. Artikel ini disponsori oleh LowonganPekerjaan.Net, situs penyedia informasi lowongan kerja terbaru. Artikel bebas untuk didistribusikan ulang untuk keperluan non-komersil selama mencantumkan nama penulis dan sumber artikel serta tidak merubah isi.

1 Komentar:

KLIK UNTUK MENAMPILKAN SEMUA KOMENTAR


Tamrin-Next CEO said...

waw... keren. betewe dah mulai kapan kang?

Post a Comment

Silahkan Komentar Nye-Pam terpaksa saya Hapus.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...